Home » » Cerpen : Keperian Hatiku

Cerpen : Keperian Hatiku

Ombak laut berombak dengan kecil.Begitu luas laut tersebar seluruh dunia.Seluas laut kita dapat nampak tapi sedalam manakah laut itu kta tidak tahu.Begitu juga dengan perasaan dan hati manusia yang sering ditimpa masalah.Manusia ada tahap untuk menerokai dalam lautan yang luas.Hati dan perasaan manusia juga ada tahap orang lain dapat lihat.Orang luar tidak akan tahu apa yang kita rasai setiap masa and waktu.Ia satu misteri pada semua orang tentang apa yang kita rasai sekarang.Aku rasa semua orang mahu kekuatan untuk membolehkan mereka membaca hati dan perasaan orang sekitar mereka terutama sekali pasangan mereka.

Burung-burung berterbangan dengan suka ria.Aku tidak mahu kekuatan yang membolehkan aku membaca perasaan orang lain.Aku cuma mahu melepaskan diriku dari cengkaman binatang yang amat buas dari terus menghantui hidupku ini.Aku mahu jadi seperti burung yang bisa berterbangan ke sahaja mereka mahu.Aku mahu bebas.Setiap detik dan saat aku pinta dan berdoa pada ALLAH s.w.t untuk lepaskan aku daripada cengkaman binatang itu.Aku tidak mahu hidup ketakutan.Aku tidak mahu!!!Aku sudah penat hidup dalam serba idak bebas.Aku seperti rasa aku diawasi ke mana sahaja aku pergi.Aku bosan.

Astaghfirullah!Masa berlalu tanpa aku sedari hampir pukul 9 malam.Aku harus pulang.Aku bergegas mengorak langkah.Tanpa berfikir dua kali aku terus menahan teksi.Hati aku berdengup dengan kencang sekali.Aku rasa ketakutan menyelubungi hatiku yang sedang sakit.Aku bergegas menuruni teksi dan berlari pulang.Aku mengeluarkan kunciku.Dengan tangan yang menggeletar, aku buka pintu.Rumahku gelap.Terasa lega.Binatang buas itu belum pulang.Aku masuk ke bilikku.Kunciku yang digenggam jatuh bila seseorang sergahku dari belakang.Aku toleh dengan perlahan.Binatang itu sedang menungguku.Wajah bengis menyambutku.

"ANA KAU PERGI?!"tengking binatang itu.

Aku mendiamkan diri sahaja.Jika aku jawab tentu parah keadaan.Aku ditarik dengan kuat dan ditolak ke katil.Aku merayu supaya maafkan aku.Binatang itu tidak peduli.Tanganku diikat di penjuru katil.Pakaianku dikoyakkan.Airmataku mengalir dengan deras.Aku tidak melawan.Aku tidak mampu melawan lagi.Aku sudah tidak terdaya lagi.Aku terasa sejuk dan aku tahu tiada sebenang tali menutup badanku.Aku pejam mataku.Aku tidak sanggup lagi melihat wajah binatang itu.Hatiku minta tolong.Lalu kesakitan membuatku terpekik.Kesakitan yang sudah sebati dengan badanku.Aku tetap rasa kesakitan itu.

"tolonglah hentikan!Sakit!Tolonglah,ayah!"perkataan terakhir itu melukai hatiku.

Binatang buas yang sedang menjamah tubuhku tanpa belas kasihan ialah ayahku sendiri.Hampir setiap hari tubuhku jadi tempat dia melepaskan nafsunya yang seperti binatang.Ibuku kerja syif malam.Dan setiap ibuku syif malam ayahku akan bersetubuh denganku.Jika dia tidak dapat apa yang dia mahukan dia akan melakukan apa sahaja cara untuk memuaskan nafsunya.Bermacam-macam cara aku lakukan untuk lepas dari genggamannya tetapi gagal.Aku gagal.Ibuku tidak akan percaya apa yang aku kata.Aku adalah anak paling bongsu.Aku punyai seorang abang yang tidak pernah lekat di rumah.Aku merana dalam kesepian.Di depan orang ramai ayahku tampak baik.Semua saudara-maraku hormatnya.Namun,dia adalah syaitan bertopengkan manusia.Aku tidak tahu bila seksaan ini akan berakhir.

Akulah mangsanya.Ayahku telah memberi amaran jika aku beritahu sesiapa aku akan terima padahnya.Bilaku difikirkan, jika kau laporkan ini pada polis ayahku akan didakwa.Dan keluargaku akan menyalahkan aku.Aku perlu jaga hati mereka.Hatiku yang semakin parah tiada siapa yang peduli.Aku tidak mahu menyusahkan sesiapa.Aku tidak perlu perhatian.Aku hanya mahu sendirian.Aku mahu hadapi ini sendirian.Setelah dia puas menjamah tubuhku,dia lepaskan ikatanku.Aku terbaring di situ.Aku menarik selimutku dan menutupi tubuhku.Airmataku mengalir dna terus mengalir tanpa henti.Aku bangun perlahan dan menarik tualaku dan ke bilik air.Aku berjalan dengan perlahan kerana pedih.Aku rasa jijik dengan tubuhku sendiri.Aku benci pada diriku sendiri.BENCI!!Aku menggosok badanku berkali-kali walaupun aku tahu aku tidak boleh merubah apa yang terjadi.Kesucianku telah diragut oleh ayahku sendiri yang menggelapkan masa depanku.Aku tidak yakin jika aku akan bahagia pada masa hadapan.Kerana pintu kebahagiaan untuk aku sudah tertutup.Pintu hatiku sudah tertutup juga.Aku tidak mahu terjerat lagi.

Tidur malamku tidak pernah nyenyak.Aku sering takut.Takut jika ayahku masuk dan memuaskan nafsu sekali lagi.Aku sering terjaga dengan mimpi buruk yang menghantui tidur malamku.Selepas terjaga aku pasti menggigil.

* * *

"dik,asal badan kau naik nih?"tanya abangku,Rizal.

Aku hanya diam sahaja.Memang aku sendiri rasa badanku ada sedikit perubahan.Aku terus ke klinik dan berjumpa dengan doktor.Aku rasa gementar dengan pemeriksaan doktor.Aku tidak mahu dengar berita itu.Tidak mahu!!

"saya dapati awak mengandung.Kandungan awak sudah 3 bulan,kata doktor itu.

Aku tergamam.Berita itu berita yang aku tidak mahu dengar.Hamil!Aku sudah hamil 3 kali tetapi semuanya aku gugurkan atas perintah ayahku.Ia dirahsiakan oleh ibuku.Setelah membayar yuran doktor,aku pulang ke rumah.Aku tidak perlu beritahu ayahku tentang kandungan ini.Kerana dia pasti akan kata benda yang sama.Gugurkan bayi itu!Aku menguncikan diriku di bilik.Kandunganku yang lalu digugurkan oleh doktor bidan.Aku tidak mahu melakukan ia lagi kerana doktor itu memberi aku amaran jika aku gugurkan kandungaku sekali lagi aku dalam bahaya.Aku tidak mahu.Sedang aku melayan fikiranku,aku terdengar ketukan di pintuku.Aku buka dan ayahku berdiri di hadapan.Lalu dia beriku sepaket ubat.

"gugurkan kandungan itu dengan ubat ini.Ia berkesan.Aku tak sanggup lagi hendak bayar yuran pengguguran kau lagi!Aku akan keluar negeri.Ingat jangan beritahu sesiapa!"risik ayahku di telingaku dengan nada tegas.

Aku mengangguk sahaja.Ubat itu aku letak di atas meja solekku.Aku baring di atas katilku.Haruskah aku melakukan ia sekali lagi?Haruskah aku mengugurkan bayi yang tidak berdosa?Haruskan aku?Aku bangun dan mengambil ubat itu.Aku baca cara mengambil ubat itu.Dengan tawakal di hati,aku menelan semua ubat yang di dalam paket itu.Aku pun baring di atas katilku.Aku terlelap seketika.Kesakitan menjagakan aku dari tidurku.Aku rasa sakit yang amat perit sekali.Aku tidak mampu untuk bangun.Aku menuju ke pintu bilikku dan buka lalu menuju ke bilik air.Aku duduk di jamban.Kelihatan darah mengalir.Aku rasa seperti pisau telah menusuk ke perutku.

"duh!!Sakitnya!!rintihku sendiri.

Aku keluar dari bilik air.Lalu, kelihatan Rizal diluar.Aku takut jika dia perasan bahawa aku dalam kesakitan.Mungkin Rizal tidak akan peduli tentang aku.Aku jalan perlahan sambil menahan kesakitan yang sedang mencanak.Rizal sedang mencari benda untuk makan.Aku harap-harap dia tidak peduli tentangku supaya aku boleh masuk ke bilikku.Sedang aku berjalan keluar dapur,Rizal menegurku.

"dik,kau ok?"anya Rizal.

Aku mendengus di dalam hati.Kenapa sekarang dia peduli?Aku tidak pun toleh hanya menjawab bahawa aku tidak apa-apa.Aku menyambung masuk ke bilik.Tiba-tiba,aku terasa sakit lagi.Pandanganku seakan berpinar-pinar.Aku memegang tembok supaya aku tidak jatuh.Kesakitan itu melemahkan kakiku.Aku terasa seluruh badanku menjadi lemah.Pandanganku bertukar gelap.Apa yang aku tahu Rizal meribaku dan memanggil namaku.

* * *

Lampu putih yang menyala menyilaukan mataku.Perlahan-lahan segalanya kembali terang.Aku lihat wajah ibuku dan Rizal.Kelihatan ibu baru habis menangis.Aku cuba untuk duduk.Aku lihat ibu dan Rizal seakan marah dan sedih.

"ila adik akan beritahu ibu dan abang tentang ayah?"tanya Rizal dengan nada yang agak tegas.

Airmataku mengalir tanpaku sedari.Aku lihat wajah ibuku.Aku hanya mendiamkan diri.Aku tidak mampu berkata-kata lagi.

"aafkan ibu!"cap ibuku.

Aku tidak kata apa-apa hanya tangisan yang membalas kata-kata ibu.Ibu mendekatiku dan memelukku dengan erat.Aku tidak sedar betapa rindunya aku dengan dakapan ibu yang lama aku tidak rasa.Aku tidak mahu lepas dari dakapan ibuku.Aku lihat wajah abangku.Aku memanggilnya.Aku tahu dia rasa menyesal.

"alau dari dulu abang tahu yang dia binatang,dah lama abang belasah dia!Kenapa adik tak cakap dari dulu?Kenapa rahsiakan dari kita?tanya abangku.

Aku terus memeluknya.Dia bisik ke telingaku dan kata bahawa ayah sudah ditangkap polis dan dia akan menerima balasan yang berat.Terasa lega di hatiku.Akhirnya aku bebas.Bebas dari nafsu binatang buas itu!!!Aku bisa terbang seperti burung.
Share this article :

+ Pengkritik + 1 Pengkritik

April 19, 2010 at 12:29 PM

Hmm~ ceritanye mudah di fahami. Lagipun saya suka cerita-cerita yang berunsurkan kekeluargaan. Memang seronok membaca. Tak sabar nak baca yang lain! HARAP DI TERUSKAN!!^^

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Blog Anda - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger